Catatan Emak Kuliah: Bawaan Wajib Mamak Ransel

Share

catatan emak kuliah

Teman-teman di kantor dan di kampus saya rasanya sudah banyak yang paham, kenapa mamak-mamak ini setia banget menggembol ransel nan berat nyaris setiap hari, ke kampus maupun saat kemarin-kemarin masih ngantor. Ransel dipilih demi meratanya beban, mengingat bawaan saya lumayan berat. Inilah beberapa benda yang hampir selalu ada dalam ransel saya.

Air minum dalam botol

Yeah… saya rada kuno soal makan dan minum. Bawa bekal lebih baik! Ini juga berkaitan dengan keyakinan saya tentang sustainable living, yang HARUS dimulai dari hal-hal kecil seperti ini. Bawa botol minum sendiri, artinya saya ikut mengurangi timbulan sampah plastik akibat air minum dalam kemasan (AMDK).

Seringnya sih saya juga bawa bekal makanan, paling sering buah segar atau buah kering. Itu kalau ke kampus. Kalau masih ngantor, saya sering bawa makanan lengkap sampai bekal untuk luch. Saat ngampus, di kos enggak ada pantry, artinya saya enggak bisa masak. Jadi, bekal saya biasanya hanya sebatas untuk sarbu (sarapan buah). Ketika jam kuliah sangat padat saya juga biasanya bawa buah kering semacam kurma. Buah kering termasuk sumber energy di saat-saat mendesak. Misalnya, ketika jam kuliah padat merayap sambung-menyambung, yang bikin saya tak sempat buat sekedar ngandok makan di kantin.

Laptop

Karena pekerjaan saya nyaris selalu membutuhkan laptop, maka kawan yang satu ini nyaris enggak pernah ketinggalan. Selepas jam kuliah, seringnya harus langsung kabur ke ruang baca, browsing jurnal untuk bikin tugas dan, ehm…. sesekali juga ngeblog untuk menjaga kewarasan jiwa.

Dompet

Dompet jangan sampai ketinggalan, rek! Karena jajan di kantin kudu bayar to? Pernah beberapa kali ketinggalan dompet. Untung lah bisa minta dibayarin teman dulu jajannya. Haha.

Flashdisk

catatan emak kuliah

Saya sengaja enggak punya printer di kos. Lelah ngurusin ketika trouble, lagi pula banyak rental di sekitar kos dan kampus di mana saya bisa ngeprin tugas yang harus dikumpulkan dalam bentuk hard copy. Seringnya sih, tugas dikirim via email. Nah, kalau pas kudu ngeprint, flashdisk ini berjasa juga.

Buku Catatan Plus Alat Tulis

Yah…namanya juga emak kuliahan ya. Butuh lah nyatat materi kuliah, meski dosen biasanya sudah memberikan materi dalam bentuk power poin. Tapi, dasar penulis, saya biasanya merasa lebih marem jika meresume. Lebih nampol rasanya di otak saya yang bukan produk digital.

catatan emak kuliah

Buku catatan ini juga berguna buat segera menangkap ide tulisan baik buat blog maupun buku. Di notes inilah ide kudu segera diselamatkan dari risiko menguap begitu saja terkena hembusan beban pikiran lainnya. Tsah….

Buku Bacaan

Terkadang saya juga bawa satu atau dua buku bacaan, paling sering sih tema-tema kesehatan. Ini untuk mengisi kekosongan saat nongkrong di kanting menanti jam kuliah berikutnya. Bagaimanapun, tidak nyaman kan terus menerus membaca dari smartphone atau laptop.

Smartphone

Wajib bawa ini. Karena smartphone bagi saya udah macam mini office aja. Segala kerjaan ada di sana. Tapi mengapa tak tampak dalam foto. Ya, karena smartphone Asus Zenfone 3 ini yang saya pakai motret. Harusnya saya butuh satu smartphone lagi nih. Semoga segera bisa tersedia. *kodekeras

Lalu dimana cosmetics pouch?

Enggak selalu saya bawa., tepatnya jarang saya bawa. Kadang habis sholat dan wudhu juga saya enggak touch up. Biasanya saya bawa kosmetik di tas jika menghadiri acara-acara yang rada formal saja. Hari-hari biasa, saya cuek aja tampil dengan bedak yang nempel hanya 50 persennya saja, atau lipstick yang tinggal selapis tipis.

Ya, itu saja isi ransel emak kuliahan. Kalau teman-teman sukanya pakai tas apa dan apa saja isinya ?

6 comments

  1. Dama Vara says:

    Saya kira si owl itu apa 😅 Ternyata flashdisk. Memang ya, kalau orang kuliahan jaman sekarang enggak lepas dari flashdisk atau hardisk. Butuh banget. Buat minta ppt dari dosen sampai buat ngumpulin tugas.

  2. Jun Joe Winanto says:

    Mamak.. mamak… hahah ini namanya mamak gahul ama mamak kreatif. Lanjutkaaaan bawa yang lainnya mak. Sekarang mah ke mana-mana memang perlu persiapan dan hampir semua kudu masuk ke dalem tas ya mak. Makanya mamak-mamak kalo pergi ga cukup satu tas. Hahaha…

Leave a Reply