Sekali Lagi Tentang Jeruk Nipis Peras (Jeniper)

jeruk nipis peras
Teman-teman yang sudah ber-food combining atau sudah mengenal food combining, pasti sudah tidak asing lagi dengan si jeniper ini. Ritual pagi, yang tujuan utamanya untuk menyegarkan liver ini pasti dilakukan oleh kaum FC er. Bahkan banyak juga non-FC-er yang juga melakukan kebiasaan minum jeniper.

 
Baca Juga: Menu Food Combining
 
Namun, banyak dan masih sering ada yang bertanya melalui inbox tentang hal ini. Bagaimana kalau maag, skip jeniper? Atau, apa nggak bikin rusak email gigi? Dan sebagainya… dan sebagainya. Maka saya memandang perlu menulis sekali lagi tentang jeng jeniper, si  asem-asem seger yang memang sering menjadi bagian yang dipertanyakan dalam food combining.
 
Apa Manfaat  Jeniper?
Banyak banget sebenarnya. Tapi, biasanya dalam food combining, manfaat yang ingin diambil dengan minum jeniper ini adalah untuk tonik liver. Jadi ceritanya kan malam hari saat kita tidur, liver kita bekerja keras. Misahin ini itu, yang mana racun yang harus dibuang, dan sebagainya. Nah… pagi kita bangun, kasih lah dia jeniper supaya segar kembali.
 
Manfaat lain adalah sebagai pembersih saluran pencernaan dan menstimulasi enzim-enzim pencernaan. Jadi saat pagi kan mungkin ada lendir atau apa di sepanjang saluran cerna kita. Nah, jeniper ini secara alami memiliki daya cleansing yang cukup ampuh, apalagi dicampur dengan air hangat.
 
Cara Membuatnya
Gampang dan remeh banget memang, tapi…. beneran lo, masih banyak juga yang salah cara membuatnya. Jadi cara yang benar adalah:
 
Sediakan :
1 jeruk nipis
1 gelas air hangat (bisa campuran air suhu ruang dan sedikit air panas)
Peras jeruk nipis, campur ke dalam air hangat
Aduk rata, minum segera
 
Yang kadang masih salah, meski sepele sih-tapi bisa beda dong hasilnya, ada teman yang mencampur dahulu air suhu ruang dengan jeruk nipis peras, baru dituangi air panas/mendidih. Bahkan ada yang bikin dengan cara peras dulu jeruknya, baru guyur air panas. Lah… kasihan banget, enzim dan lain-lain substansi bermanfaat dalam jeni bisa rusak karenanya.
 
Ada juga yang karena merasa repot, bikin jenipernya malam hari. Ditaruhlah si jeniper di nakas samping tempat tidur, besok bangun langsung gleks… nah, ya nggak segar dong! Nggak dapat apa-apa kita.
 
Asem banget kan, jeniper itu. Dikasih gula, atau madu deh! Boleh?
Oh… No! No…no…
Kalau emang belum tahan dengan rasa asamnya. Bisa disiasati dengan penggunaan sedikit jeruk nipis saja dulu bagi newbie.
 
Apa enggak bikin maag?
Pertanyaan paling mainstream nih!. Wajar, karena selama ini penyakit maag sering dihubungkan dengan makanan yang asam-asam. Tapi jangan salah ya, asamnya jeruk nipis nggak bakalan bikin asam lambung, kok. Saya sudah membuktikan sendiri. Dulunya saya langganan maag, minum jeniper aman-aman saja. Bukan hanya saya, baaaanyak sekali teman food combiner yang tadinya memiliki keluhan maag, tidak mengalami reaksi yang negatif saat mengkonsumsi jeniper.
 
Apa enggak bikin gigi sakit atau rusak?
Ini  juga beberapa kali ditanyakan ke saya, meski tidak sepopuler pertanyaan yang diatasnya. Enggak lah, gak ada masalah. Kalau mau lebih aman lagi, pastikan langsung berkumur seusai minum jeniper. Bagaimana kalau gosok gigi? Ada yang menyarankan sebaiknya tidak langsung gosok gigi sehabis jeniper, tetapi berkumur dahulu, tunggu beberapa saat, barulah gosok gigi.
 
Bagaimana yang giginya sensitif? Jadi ngilu kan kalau pas minum jeniper?
Nah, ini tantangan banget buat yang punya gigi sensitif. Sebaiknya sih, giginya segera diatasi, bawa kek ke dokter gigi. Namun, sambil menunggu perawatan dari dokter, teman-teman tak perlu skip jeniper. Minum saja jeruk nipis peras dengan menggunakan sedotan. Lo, langsung ke tenggorokan? Enggak kecampur ludah? Iya memang, kontak dengan ludah akan sangat minimal. Tapi setidaknya ini masih lebih baik daripada skip jeniper apalagi sampai berlarut-larut.
 
Aku mules kalau habis minum jeniper!
Wajar, lah memang pagi saatnya pembuangan. Solusinya? Ya penuhi saja panggilan alam. Ha..ha…gitu aja kok repot!
 
Habis minum jeniper, malah perut lapar cenderung perih. Gimana nih?
Ya iyalah. Waktunya sarapan! Jangan berlama-lama dengan perut kosong pasca jeniper. Setelah jeniper, kalau saya biasanya beri jeda bentar. Lanjut air putih, jeda sejenak lalu sarapan buah.
 
Nah, bagaimana, ada yang masih ragu dengan jeniper? Coba beritahu saya, apa yang menjadi kekhawatiran teman-teman.
 
Salam hangat 🙂
 
 
 
 

30 comments

  1. rita asmaraningsih says:

    Aku sesekali minum jeruk nipis peras yang hangat sebelum sarapan pagi Mba.. hasilnya badanku terasa lebih enteng.. Pertama kali minumnya memang ada keraguan ntar maag;ku kambuh, trenyata enggak tuh.. Tapi aku minumnya gak tiap hari, satu minggu cuma minum 2 kali.. masih takut ntar ngaruh ke maag.. Ohya, kan jarang tuh yang jual jeruk nipis asli, aku sering nyari di supermarket dapat yg impor, harganya memang lebih mahal dibandingkan jeruk nipis lokal.. Tapi tak apalah demi kesehatan..

  2. Heni Puspita says:

    Dari dulu tahan si minum air jeruk nipis jadi sekarang ga terlalu masalah meski minumnya tanpa gula. Tinggal ngerutininnya aja yang butuh usaha lagi hehe. Soal bikin mules ada tmn sy yg sering komen gitu Mbak. Jadi mules mau ke belakang habis minum jeniper dianggap 'penyakit' gitu lho. Padahal ya klo mules mau pup ya tinggal dibikin plong aja. Malah enak kok hihihi.

  3. Ratna Dewi says:

    Mbak, it works banget loh buat aku. Kalo pas ngga puasa aku selalu minumin jeniper plus air anget. Alhamdulillah pencernaan lancar trus udah jarang sariawan. Fyi, aku maag juga tapi ngga apa-apa tuh. Sekarang suami juga mulai ketularan karena minum ini bikin daya tahan tubuh bagus. Nih mau mempengaruhi ibuku biar mau minum jeniper air anget juga.

  4. fanny fristhika nila says:

    aku mau rutin lagi ah mbak minum jeniper ini ..wktu itu sampe bela2in nanam pohonnya… tapi ga tumbuh :(.. malah yg punya mama tumbuh subur..  memang bgs kok manfaat nya… aku rada nyengir pas baca d atas ada yg takut ngerusak gigi ;p.. kalo minum cuka kalii baru ngerusak gigi 😀

  5. Widya Herma says:

    Informasi tentang jeniper sangat menarik mbak. Jujur, saya juga punya maag. Agak berjaga – jaga sama makanan yang asem – asem. Tapi ternyata menurut penuturan mbak Widyanti kalo minum jeniper itu gak apa2 karena kadar asam nya tidak akan menyakiti lambung. Hehehe saya jadi penasaran dan pengen bkin jeniper mbak hehehe. Salam kenal dari Bandung ya mbak Widyanti 😀

  6. adams aljawiyu says:

    Jeniper emang mantap banget mba kasiatnya, itu pesen ibu saya dari dulu, katanya biar awet muda dan badannya ideal, dan sekarang terbukti deh, hhaha

    salam kenal mba, terima klasih sudah diizinkan mampir

  7. Ivan says:

    Mbak mau ikut komen boleh ya hehehe…

    Jadi si jeniper ini atau lemper (lemon peres) sifatnya bukan asam melainkan basa kalo di ilmu kimia nya…

    Maka malah bagus ketika bereaksi dg asam lambung yg sifatnya asam.Jadi netral kan 🙂 begitu juga dg gigi jadi aman ya…

     

    Kalo mules, ya itu panggilan alam.

  8. elisa says:

    Saya 3 tahun menikah belum dikaruniai momongan, ketika baca thread jeruk nipis peras dan saya mencobanya di bulan Ferbuari kemaren.. akhirnya saya positif hamil di bulan Agustus..

    Alhamdulillah,,, recommended banget buat yang lagi promil…

  9. niar says:

    assalamualaikum mbak, mau tanya..,misal aku baru mau coba jeniper, itu diminum nya bener2 pas bangun tidur banget? biasanya aku bangun tidur itu kan minum air putih..nah klo jeniper ini diminum setelah minum air putih gmn? makasii mbak infonya 🙂

Leave a Reply