Tips Makan Sehat Dan Hemat Untuk Anak Kost

pola makan sehat dan hemat untuk anak kos

 

Tips Makan Sehat Dan Enak Untuk Anak Kost – Anak kos, entah itu yang terpaksa kos karena harus sekolah, kuliah maupun bekerja, sering diidentikkan dengan kurang gizi, atau salah gizi. …..

Rentang waktu antara tahun 1998 hingga 2002, saat saya harus ngekos karena kuliah di surabaya sementara orangtua di Situbondo, bersyukur (rasanya) saya enggak harus termasuk yang kurang gizi atau salah gizi itu. Minimal, meski saya terkadang masih maag atau pusing saat kacapekan, tapi alhamdulillah enggak sampai sakit semacam thypus dan semacamnya.

 

Bukan karena ortu saya kaya dan bisa memberi uang saku berlimpah. Lha wong waktu bokap meninggal tahun 98 awal saya kuliah dan itu susah-susahnya kondisi ekonomi negara kita dan keluarga saya juga. Tapi bersyukur ibu menanamkan kebiasaan makan sehat sejak kecil. Setiap hari harus makan banyak sayur dan waktu itu sesekali juga makan buah.

Nah, untuk adik-adik mahasiswa, dan teman-teman yang entah karena alasan apa masih harus ngekos saya menuliskan ini, agar label anak kos tidak menjadi pembenaran untuk menyandang predikat kurang gizi atau salah gizi. Ha..ha….punteeen, jangan ada yang tersunggingeh…tersinggung yak. Ini saya tulis berdasar pengalaman aja. Dan saya menulis atas dasar rasa sayang pada Anda yang kebetulan membaca blog ini dan berstatus sebagai anak kos. Ini dia beberapa kiat saya tetap makan bergizi dengan bajet yang pas-pasan.

 

Minimal Protein Hewani Tak Masalah

Kalau Anda mengandalkan warteg atau kantin atau apapunlah namanya, pasti harga makanan yang berupa protein hewani itu mahal. Iya nggak ? Sepotong daging rendang harganya berkisar 8-10 rb kalau di warung padang langganan saya. Sepotong tempe goreng? Palingan hanya seribu dua ribu.

pola makan sehat dan hemat untuk anak kos

Nah, ini trick saya banget. Tahun 98 sampai awal 2000-an, saya mengandalkan kecukupan gizi pada beberapa warung makan di sekitaran keputih, dekat kampus ITS. Menu Andalan waktu itu, biasanya nasi 1 porsi, 2-3 macam sayur, tahu atau tempe atau lauk nabati lainnya. Demage cost? Hanya di bawah seribu limaratus perak. Muahahaha…. Puasss ! Oh ya, sayurnya salah satunya biasanya saya pilih dari jenis kacang-kacangan atau polong-polongan, misal oseng buncis or kacang panjang. Maksudnya? Ya biar dapet ekstra protein lah! Kan eyke waktu itu masih dalam masa pertumbuhan. Wkwkwk.

pola makan sehat dan hemat untuk anak kos

Harus Banyakan Sayurnya Yaaa….

Sesekali, menu ganti dong. Lontong sayur atau lontong pecel yang harganya hanya seribu perak sebungkus. Enak, tur murah. Gizi? Masih dapetlah, wong sayurnya segambreng. Gado-gado juga bisa menjadi pilihan menu sehat dan murah. Jangan lupa plus bisikin penjualnya, “banyakin sayur, lontongnya dikit aja. Ha..ha….pesan spesyellll πŸ˜€

Mungkin ada yang protes, yaaaa… itu kan dulu sekarang lain dong harganya. Ya pastilah, tapi saya lihat apdetan temen-temen FC-ers yang sering mengandalkan warteg, tetap saja harganya murah kok. Untuk harga di Jakarta dan sekitarnya, dengan menu yang saya sebut di atas itu masih ada yang hanya 6 ribu rupiah saja. Nah! Apa masih kurang murah? Ha..ha…

Jangan risau hanya karena kurang protein hewani. Percayalah, tubuh kita tak membutuhkan protein hewani sebanyak yang kita kira. Dua atau tiga kali makan rpotein hewani dalam seminggu, sudah bagus kok. Asal sayur…sayur…dan sayur, jangan sampai kurang ya.

 

Jangan Lupakan Buah

Jangankan makan buah, bisa makan teratur aja udah syukur! Secara lagi nge-kos bo! Mungkin ada yang berkilah demikian. Iyalah, saya paham kesibukan anak kuliahan dan kerempongan anak kos kalau harus makan ideal. Tapi, semuanya back to niat. Kalau kita dah niat sehat, pasti dilakukan juga kan meski sedikit rempong.

Nah, untuk buah, bisa beli di pasar tradisional atau supermarket terdekat. Beli buah lokal yang lagi musim, biar murah. Jauh dari pasar atau supermarket? Mungkin ada gerobak buah atau rujak. Nah, beli buah di abang rujak, tanpa bumbu ya.

Di tempat kost enggak ada kulkas? Jadi alesan buat enggak makan buah? Rugi besaaaar. Lha wong beberapa jenis buah tropis emang enggak perlu disimpan di kulkas kok. Asal enggak kelamaan nyimpennya ya, 3-4 hari amanlah di ruangan asal enggak kena sinar matahari langsung atau panas. Jadi buah seperti jeruk manis, salak, pisang, bisa Anda simpan tanpa perlu lemari pendingin.

Saya beruntung dulu ada bakul buah di dekat tempat kos. Seiris besar pepaya/melon/semangka hanya seharga 250 rupiah saja waktu itu. Sama dengan harga gorengan sebiji. So, better beli buah daripada gorengan. Ah, hidup ini penuh pilihan kok!

Bahkan anak kos bisa juga menerapkan pola makan sehat ideal, seperti food combining. Tulisannya di bawah ini:

Food Combining Untuk Anak Kos

 

Minimalisir Aditif

Meski ngekos, dulu saya termasuk pilih-pilih. Makanan semacam bakso, yang umumnya sarat bahan aditif, biasanya Cuma saya makan sesekali saja. Begitu juga dengan nasi goreng, mie goreng yang sarat aneka saus dan MSG juga hanya sesekali. saya lebih sreg mengkonsumsi makanan seperti menu di rumah. Dan biasanya saya pilih-pilih warung. Kalau ada warung yang rasa MSG nya cukup menyengat, biasanya saya tak akan jadikan warung langganan.

Mie instan? Saya masih konsumsi waktu itu. Tapi hanya sesekali. Andalan kalau sewaktu-waktu pas sulit atau nggak sempat keluar cari makanan. Itupun, bumbunya biasanya hanya saya pakai sebagian. Dan kalau sempat membeli, biasanya saya tambahkan sayuran.

 

Kalau Sempat, Masak Sendiri

Waktu jadwal kuliah sudah tidak terlalu padat, dulu saya dan teman-teman satu kos mulai memasak sendiri makanan kami. Kami urunan membeli peralatan dapur yang murah aja. Menu yang kami masak juga sederhana, namanya juga baru belajar. Menu paling sering ya lalap-lalapan, sayur asam, oseng-oseng, sup. Keuntungannya, selain jatuhnya lebih murah dan sehat, bisa makan sayur banyak-banyak, juga kami jadi trampil memasak. Wah, itu skill berharga banget lo. Setelah kami berkeluarga dan menjadi ibu, enggak gagap lagi urusan dapur.

Kadang kami masak agak istimewa, tapi tetep mudah misalnya capcay. Wahhhh puas banget bisa makan banyak sayur dengan harga supermurah. Dan asyikknya itu lo, bisa belanja, masak dan makan ramai-ramai. Itu menjadi kenangan indah yang sampai sekarang tetap dikenang.

 

Urusan Minuman

Kalau soal menghidrasi tubuh, pilihan kami ya pakai galon. Tapi yang isi asli dari pabrikan ya, bukan di depo isi ulang. Menurut kami sedikit mahal, tapi lebih terjamin. Kalau untuk urusan minuman yang sifatnya rekreatif, alias cuma buat nyenengin diri sebenernya enggak ada manfaat sehatnya, seperti misal minum es ini-itu, batasi saja! lumayan bisa memangkas anggaran sekian ribu rupiah per gelasnya. Iya kan?

pola makan sehat dan hemat untuk anak kos

Nah, Yang Ini, Batasi Saja!

Biasakan membawa bekal air minum ke tempat kerja atau ke kampus. Kalau perlu mood booster dengan kopi atau teh, saya memilih membuat sendiri. Bikin teh atau kopi sendiri di kos-an. Enggak repot kok. Daripada beli?

Nah, itu Tips Makan Sehat Untuk Anak Kost yang saya tulis berdasar pengalaman saya seputar urusan makan dikala kos. Jadi sebenarnya enggak ada alasan anak kos kurang/salah gizi. Hidup ini penuh pilihan. So? Pilih saja!

 

 

35 comments

  1. Pakde Cholik says:

    Sebagai anak kost di Surabaya saya memang manut dan maka apa saja yang disajikan ibu kost sesuai bayaran yang saya berikan.
    Jika ingin ini itu ya jajan di luar rumah.
    Terima kasih tipnya yang bermanfaat
    Salam hangat dari Surabaya

    • wyuliandari says:

      Kalau makannya ditanggung skalian sama Ibu kos, malah enak tho Dhe. Apalagi dapet ibu kos yang penyayang dan ora tegoan, pasti ditambah plus buah, plus bubur kacang ijo, dll. Ha..ha…

      Maturnuwun sudah singgah di sini, Pakde. Semoga Pakde sehat selalu.

  2. Juvmom says:

    Aku pernah jadi anak kos tapi makan enak mulu, paling susah makan nasi bungkus pake telor. Makannya uang bulanan cepet abis *anak durhaka* πŸ˜€

  3. fanny fristhika nila says:

    makanya pas aku kuliah dulu selalu nyari kos yg nyediain makan 3x sehari mba ;p.. udh terjamin.. ortu tau bgt anaknya ini ga bakal bisa masak dan pasti jajan sembarangan kalo ditaro di kos yg ga ada makanan :D… Bela2in deh nyari yg include makan + laundry .. Tapi tetep aja, kdg bosen yak… apalagi menunya kdg ga sesuai….nah di situ baru deh sesekali aku jajan kalo bosen ama makanan di kos πŸ™‚

  4. Fahrizal says:

    Wah, di malang, tempat saya kuliah sekarang, jarang qda yang jualan makanan murah pakai sayur. Hiks. Telut, kalau nggak pecel. Sayur afa, daun kol dan urap. πŸ™‚ tapi masa iya setiap hari makan yang kayak gituan. Hiks. Pecel, tahu telor, lalapan. Itu yang jadi opsi makan tiap hari. Nggak bisa masak sendiri.

  5. Lianny Hendrawati says:

    Jadi inget masa kost dulu, aku rantangan karena tidak dibolehin masak di kost an. Kalo beli sekali makan mahal, lebih irit rantangan. Satu menu diirit-irit, bisa dimakan 2 atau 3 kali πŸ˜€

  6. dirawan says:

    Baca artikelnya, jadi ingat masa kost saat mahasiswa dulu. Di kamar tidak boleh masak, kecuali hanya masak nasi dengan rice cooker. Jadi muter otak gimana caranya biar tetap hemat. Maklum, dulu pas-pas an banget. Akhirnya beli lauk pagi dengan porsi sekali makan (berhemat), tapi untuk dimakan siang dan malam. Pagi biasanya ga sarapan :D. Syukurnya saya tidak suka makanan yang 'aneh-aneh' seperti fastfood dan selalu minum air putih. hahaha

    Makasi mba tulisannya

  7. Virmansyah says:

    sebenernya masih banyak makanan murah nan sehat yang bisa dibeli, tapi kadang anak kost mentang-mentang pengen hemat, jajannya yang sembarangan πŸ˜€

  8. lusy says:

    Wah mbak, anak its toh…. saya jg. Tp sy bkn anak kos hehe. Balik ke fc, saya baru belajar fc. Jeniperan udah 1 bulan. Sarbu yg bener baru 1 minggu, sebelumnya jam 10 masih cari nasi. Untuk maksi jam 12, nasi & sayur oke. yang jadi masalah adalah cemilan sore dan makan malam. Biasa nya jam 3 ato jam 4 saya mkn protein hewani dan sayur. Abis gtu gak makan lagi, krn bosen mkn sayur mulu. Saya belom terbiasa mkn sayur banyak dan raw. bolehkah, mkn sayur mateng ato minimal dikukus? Terus, bagusnya snack sore itu mkn apa? N mkn mlm jam brp? Stlh mkn mlm apakah wajib mnm jus sayur? makasi banyak kalo cepat dijawab, asam lambungku sering naik ini mb, sampe kdg” nafas sesek. jd sy bnr” pengen belajar FC supaya sehat *aamiin. Btw, fb nya apa ya mb, kalo pgn konsul lagi, biar bs inbox aja, makasi banyaaak sebelumnya

  9. Bondan says:

    Belum pernah kos, soalnya tinggal dimasjid, sama hematnya dengan anaka kos, pilihan sehat yg agak sulit. Pokonya karbohidrat sudh masuk buat kerja seharianheheheh 

     

  10. dita says:

    sama mbak saya juga dulu lebih suka masakan yang saya masak sendiri. Tapi kadang saya malesnya itu, Sadar untuk makan buah juga baru sekarang-sekarang ini.

  11. eva arlini says:

    nostalgia lagi masa kuliah.. dulu saya nggak kos kok tapi rumah ortu emang jauh dari kampus. Sementara aktivitas kampus bisa dari pagi sampai sore. jadi dulu seringnya malah beli nasi di warung. Nggak terlalu pilih pilih gitu..hemm bagus kalau mbak ini termasuk penganut makan sehat πŸ™‚

  12. Mr.Zook says:

    gue mah kalo makan pilih yg harganya plg murah di menu(nasi sayur sama gorengan 1) /makanan kasta terendah (istilah ane),biasanya sih kisaran 5k sekali makan, hahaha,termasuk irit nggak nich? btw gue anak kos di jogja πŸ™‚

Leave a Reply