Styrofoam, Bahaya Di Balik Sosok Putih Bersihnya

Share

Beberapa tahun lalu, seingat saya, di kota kecil ini yang menggunakan kotak styrofoam sebagai kemasan makanan masih sangat jarang. Paling-paling restoran saja yang menggunakannya. Sejak setahun kemarin saya dibuat shock, karena bertubi-tubi mendapatkan makanan berbungkus kotak styrofoam nan putih bersih ini. Pertama pas membeli gado-gado di gerobak pinggir jalan santawi  Bondowoso, setahu saya biasanya bungkusnya menggunakan kertas lilin, pas penjualnya meracik saya memang tak memperhatikan. Asyik ngobrol aja dengan teman. tahu-tahu pesanan siap dan…. Jreng…jrengg…ternyata dikemas dalam styrofoam. Aduh… menyesalnya saya. Coba tahu dari awal.

0_0_0no-styrofoam

Lalu sejak akhir tahun lalu juga secara bertubi-tubi saya mendapat kiriman makanan dari tetangga. Kemasannya juga si gabus putih ini. Krimannya sangat wajib disyukuri, pasti itu. Namun yang saya sesalkan, mengapa harus dengan styrofoam?

Sebagai pembungkus makanan, styrofoam ini memang kesannya resik. Betapa tidak, warnanya putih bersih, kinclong. Kesannya bersih dan higienis gitu ya. Dan lagi memang menggunakan bahan ini memang harus diakui praktis, harganyapun cukup murah dan mudah didapat. Tetapi tahukah kita bahaya yang tersembunyi dibalik kesan keren kemasan styrofoam?

Bahaya di Balik Sosok Bersihnya

Serius? Emang beneran stryrofoam ini berbahaya? Coba ya kita cari tahu, sebenarnya terbuat dari apa bahan ini dan di mana bahayanya?

Styrofoam terbuat dari butiran-butiran styrene, diproses menggunakan benzene. Trus masalahnya dimana? Benzene, sebenarnya adalah komponen dalamminyak bumi yang banyak digunakan sebagai pelarut. Bahkan disebut sebut sebagai pelarut yang penting dalam industri. Namun, dia bersifat krsinogenik. Beberapa lembaga dunia seperti World Health Organization, International Agency for Research on Cancer dan EPA (Enviromental Protection Agency)telah mengkatagorikan styrofoam  sebagai bahan karsinogen. Itu lo, bahan yang menyebabkan kanker.

Hanya karsinogen? Enggak ternyata. Benzene disebut-sebut sebagai biang masalah pada kelenjar tyroid. Si benzene ini juga berhubungan dengan gangguan pada sistem syaraf , misalnya sebabakan kelelahan, susah tidur, mempercepat detak jantung,  gemetaran, dan mudah gelisah.

Lho, kalau memang bersifat karsinogenik, kenapa digunakan membungkus makanan? Bukankah beresiko? Benar. Tadinya sih ceritan si putih bersih ini sebenarnya digunakan sebagai insulasi, yaitu bahan yang menahan suhu. Jadi apapun yang disimpan didalamnya akan lebih bertahan lama suhunya. Yang dingin tetap dingin dan yang hangat akan tetap bertahan hangat lebih lama. Sayangnya kemudian terjadi salah kaprah. Makanan diletakkan begitu saja dalam gabus putih ini. Fungsinya kemudian menjadi fungsi kemasan bukan sekedar insulasi.

Parahnya kemudian, wadah ini dirasa sangat praktis, lebih keren, terlihat lebih bersih. Sialnya lagi, dia dihargai cukup murah dan mudah banget didapat dimana-mana. Maka tak heran, kemudian tak hanya resto-resto atau kedai bergengsi yang menggunakannya. Tukang gado-gado langganan saya yang beroperasi di desa pun menggunakannya.

Lalu apakah berhenti sebatas risiko kesehatan? No! tidak ternyata ada bahaya yang lebih besar lagi, dan sifatnya lebih global dan jangka panjang. Bahaya lingkungan! Ternyata styrofoam bisa juga disebut sebagai sampah abadi. Yah, dia susah sekali terdegradasi. Ada sih yang bilang stryrofoam bisa didaur ulang. Tapi, berapa banyak sih sampah di negara kita ini yang bisa terkelola dengan cara daur ulang? Nah, masih suka menggunakan styrofoam demi alasan kepraktisan dan gengsi?

Sumber Gambar : http://stopstyrofoaming.blogdetik.com/

12 comments

  1. Lestarie says:

    Emang enak kembali ke alam ya, Mak. Bungkus pakai daun. Tapi sekarang jarang banget. Kalau aku mau aman pas beli makanan bawa tempat sendiri 🙂

    Salam kenal, Mak.

    Tarie

  2. Euisry Noor says:

    Thanks sharingnya, Mak. Mengingatkan lagi. Sebagai anak kos, emang soal makanan masih belum begitu sehat. Tapi aku mau mulai belajar mengurangi sampah2 abadi, termasuk styrofoam ini. Sukses ya… 🙂

  3. xaveria says:

    Ngeri ya. Tapi memang orang sekarang pilih yang praktis tanpa ngeliat risiko jangka panjang. Salah satu langkah yang saya lakukan, ya bawa wadah sendiri kalau beli makan di luar. agak ribet sih. tapi, minim risiko.

Leave a Reply