Jalan jalan yang ramah lingkungan

Share

Hai teman,
Udah wiken aja nih, ya. Sebagian besar kalau wiken ngapain sih? Ya keluar dong. Meski aa juga yang cukup di rumah saja. Iya, seperti saya nih yang lagi dikejar dedlen plus nunggu si adek yang lagi sakit.

Nah, buat yang mau jalan-jalan monggo… hanya ini saya bekali sedikit tips barangkali berkenan. Agar jalan-jalannya enggak terlalu menimbulkan terlalu banyak dampak terhadap lingkungan.

Berkendara dengan ramah lingkungan
Pertama, yang selalu disarankan adalah, pakai kendaraan umum. Itu juga jika memungkinkan ya. Tapi kalau perginya rame-rame, se-mobil full, menurut saya juga gak masalah sih pakai kendaraan pribadi.

Jika menggunakan kendaraan pribadi, pastikan cek kondisi kendaraan Anda, termasuk ban juga. Tekanan udara di ban yang optimal bisa membantu menghemat bahan bakar. Pastikan pula Anda berkendara dengan kecepatan dan gaya standar ya, buat apa juga ugal-ugalan. Iya toh?

Bawa Bekal
Idihh… ini kebiasaan kuno bangets deh. He…he…iya sih, tapi kan yang jadul enggak selalu buruk. Yang jadul namun asyik juga banyak kok.

Saya masih ingat, dulu jaman Mbah-mbah saya kalau bepergian agak jauh bekelnya nasi yang dibungkus daun pisang, lalu dikukus lagi. Awet, kata mereka.

Jaman sekarang, urusan bawa bekal lebih mudah sebenarnya, karena sudah tersedia aneka wadah yang bisa disesuaikan dengan kebutuhan. Wadah buat makanan yang anget biar tetep anget ada, buat minuman dingin tetep dingin juga ada. So, tinggal mau apa tidak memanfaatkannya.

Less Tissue, mending sapu tangan deh!
Saya kalau bepergian,apalagi agak jauh selalu bawa beberapa saputangan. Macam-macam pula jenis dan peruntukannya. *astaga

sapu tangan

Bawa sapu tangan sebagai pengganti tissue

Saputangan handuk untuklap-lap keringet anak-anak atau buat bersihin mulut dan tangan yang belepotan makanan. Buat si ayah selalu ada sapu tangan dan handuk kecil, dan beberapa saputangan katun buat saya sendiri.

Dengan cara ini,kita dapat menghemat tissue. Hemat duit juga kan? Dan jangan lupa, tissu dibuat dengan membabat satu demi satu pohon di hutan. Proses produksinyapun sungguh boros air dan energi. Bukannya mengajak anti tissue lo, ya. Hanya mengingatkan agar kita bijak menggunakannya.

Nah, itu dia tips singkat dari saya. Semoga berkenan ya… slamat berakhir pekan daaan
Have a nice weekend !

Baca juga :

Cara mengolah makanan ramah lingkungan

Leave a Reply